Asiknya Kita BerTuhan Kepada Dzat Yang Maha Sabar


Kita hidup udah ada yg ngatur, 'jalanin' aja. Enak tho. Tapi ya namanya juga kita, kalo ga lebay ga seru jalanin idup kali ya. Kena enak dikit, hebring kemana-mana pake acara gede gaya. Dicentil dikit, meraung-raung kayak paling menderita. Asiknya kita berTuhan kepada Dzat Yang Maha Sabar. Dia Subhana wa Ta'ala, sabaar banget memelihara kita. Ibarat anak-anak ayam lepas yg demen buang kotoran sembarangan plus berkicau ga keruan, itu tuh kita tuh (bedanya kita lebih tengil) tapi masih aja dikasih nyawa, makan, diurusin, dilindungi, dikasih waktu untuk memperbaiki diri (taubat). Kebayang dikita, banter sekali dua kita cuek abis itu bisa 'beres' anak-anak ayam tadi, ntah kita usir atau kita selesaikan di atas meja makan.

Alhamdulillah ya kita dilahirkan dalam keadaan yg terjaga fitrah imannya, bertauhid kepada Allah 'Azza wa Jalla. Banyak yg kudu berjuang mendapatkan hidayah iman bahkan fight dalam menjaga iman. Bersyukur banget ke Allah, dimudahkan dalam mereguh nikmat iman stage awal, selanjutnya kita juga fight dalam menjaga nikmat kerberkahan itu. Tujuan kita masih jauh beud, saking jauhnya bila ga saling mengingatkan dan ga mau dikasih peringatan kita bisa lupa ngapain sih sebenernya kita hidup. Masa iya kita lahir ke dunia cuma tebar pesona sama fisik, harta, tahta yg hasil 'pinjaman'..? Lah kita maen game aja ada level akhir sebelum the end. Misal ending kita hanya sebatas mati, trus ngapain kita gigih banged nuntut ilmu, ngumpulin harta, gedein power, hingga udah ada plot buat keturunan kesekian..? 

Disadari apa enggak, kita secara naluria menyakini mesti ada kehidupan setelah kehidupan di dunia ini. Kehidupan hasil benih yang ditebarkan selama berada di dunia. Mengapa kita merasa bahagia tatkala berbagi ke sesama..? Padahal sesuatu yg dibagi itu secara kasatmata beralih tangan..? Ada energi positif yg kita terima tatkala berbagi. Tubuh kita merasakan fitrah tsb. Akal kita merasa lebih adem, hati merasa lebih lapang. Ga mungkin semua itu terjadi tanpa rancangan. Dan ini by design. Allah yg melakukannya. 

Barangkali kita udah pada tau, bila teori Kekekalan Energi benar maka energi kita ini tetap ada. Ruh kita ga ngilang gitu aja, mesti ada. Disitu, science membuktikan kebenaran iman. Iman Kepada Hari Akhir (include Hari Kebangkitan).

Wah sorry nih, ceritanya jadi horrible gini.
Iya jadi yukmaree kita hidup lurus, biar bahagia dunia akhirat. Bilamana berkedudukan, dicapai dg cara benar. Bilamana berharta, diraih dengan cara benar. Apa aja yg ingin kita harapkan, mari kita berusaha dg cara yg Allah ridha. Agar keberkahan -bahagia banget- bisa kita rasa dan ternikmati hingga di kehidupan kedua. Kerana semua itu fana, hehe.. Sebelum kita mati aja, pas sekarat misalnya apa bisa perusahaan gede yg kita bangun, kekuasaan yg kita pegang, keelokan paras yg kita punya, mampu untuk ngurangin 'nikmat' sekarat itu..? Yang ada kita berjuang mati-matian sendirian. Apa yg kita usahakan udah ada yg bakal mewarisi. Belum mati, bila dikasih umur panjang, apa aja yg kita banggain dari fisik ini pasti nurun baik ketampanannya, fitalitasnya, daya lenturnya. Semua nurun, jadi keriput, peyot, letoy. Horor emang.. Tapi gpp, biar kita inget.

Yang ngetik juga belom tentu bisa bakal ngejalanin hidup sesuai cara yg Allah ridha bila ga Allah yang kasih hidayah dan bimbingan. Alhamdulillah.. Kita sama-sama masih dikasih kesadaran, mudah-mudahan kita dijaga kesadarannya dan istiqamah dalam manisnya iman. Aamiin..


*Allahu a'lam bi shawab

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Faghfirli Yaa Rabb

Mewujudkan Keluarga Qur'ani